Pages

1/2/08

Ke Sukopuro, Ke Cuban Jahe

Teks dan Foto: Aklam


Hmm mayfren, sebelum membaca postingan ini lebih lanjut, saya ucapkan selamat dulu: selamat taun baru yak! Semoga kita bisa lebih baik dari taun sebelumnya. Allahumma Amien.
Wokeh, postingan pertama saya di tahun 2008 ini adalah pengalaman saya ke malang terakhir kali. Biasanya sih kalo ke malang saya cuman ke tempat-tempat hiburan mainstream. Tapi kali ini tidak. Tentunya jauh lebih seru! Berawal dari ajakan teman saya Avic yang ingin meluangkan akhir taunnya di Malang, dan akhirnya saya iya-kan. Berbekal kamera dan sepeda butut saya, kami berdua berangkat ke Malang. Melewati mambunya Lapindo dan panasnya Pandaan kami berdua punya satu tujuan: rumahnya si Hafid, teman karib Avic.
Hafid dan Avic

Rumah Hafid ada di desa Sukopuro, deket pasar Tumpang, letaknya di kaki gunung Semeru. Jauh dari kota. Awalnya kita ngobrol, hingga akhirnya Hafid membocorkan sebuah rahasia bahwa di desanya ada air terjun yang tidak banyak orang yang tau. Namanya Cuban Jahe. Kalo sering ke Malang, biasanya Anda sudah terbiasa dengan nama-nama seperti Cuban Rondo, Cuban Talun, atau Cuban Rais. Tapi kalo Cuban Jahe? Nah pasti belom tau kan! Padahal ini air terjun cukup maknyus bagi saya. Mungkin tidak sesangar Grojogan Sewu di Karanganyar, tapi jarangnya orang yang pernah ke Cuban Jahe membuat kawasan ini masih jauh dari ‘polusi orang’ hehehe. Landscapenya menarik, dihiasi batu cadas di atas dan batu hitam-licin di bawahnya. Airnya cukup tinggi, dan jangan diragukan lagi; jernih bo! Batu cadasnya kalo sore ketimpa cahaya matahari, warnanya jadi keemasan, kalo ampir maghrip malah jadi kayak terbakar, merah. Woooh subhanallah manstapnya.Tapi jujur aja, jalan ke Cuban Jahe dari Sukopuro tidaklah mudah, apalagi Anda harus melewati beberapa bukit untuk menemukan air terjun ini. Tapi justru di situlah tantangannya. Bahkan motor butut saya sempat terperosok jatuh karena licinnya medan. Walhasil spion baru saya patah lagi! Huhuhu.
Makam para gerilyawan

Tapi ada yang menarik, selama perjalanan ke Cuban Jahe, anda akan menemukan sebuah komplek makam pahlawan kecil. Syahdan, dulu Cuban Jahe adalah tempat mandinya para gerilyawan. Biasa jadi ini karena tempat Cuban Jahe yang memang njelimet puoll. Nah, suatu hari Kumpeni dateng, tau kalo yang mandi di sana para gerilyawan, diberondonglah mereka para pahlawan bangsa dengan sadisnya. Mungkin saat memergoki, pemmpin Kumpeni bilang gini: “Heh kowe para inlander, mau menyerah ato tak bedil?”. Hehehe. Katanya sih tiap Agustusan kuburan pahlawan ini selalu rame dikunjungi.pemandangannya bagus banget!

Tapi jujur perjalanan ini sangat berarti bagi saya. Apalagi selama perjalanan saya disuguhi berbagai landscape menarik. Apalagi desa si Hafid ternyata ada industri susu sapi, pagi-pagi saja setelah bangun pun saya disuguhi segalas susu murni panas, huuuh maknyuuus bikin hati saya jadi tambah angrem saja...

2 comments:

didut si tukang makan said...

msh ngiridotkom .... selamat tahn baru :D

Mita said...

Enaknya jalan2....

Aq mauuuuu.... tap gak ada yang ngajak masalahe... T_T
Aq yo males nek sendirian. Rawan nyasar, rawan ilang, rawan dirampok, dibujuki....

Dasar makhluk kota... ^o^