Pages

2/1/08

Gudeg In Silence

hah judul postingan apaan tuh! hahahha ndak kok, jadi gini, saya ingin memberikan beberapa report selama beberapa hari di jogja kemaren. sebenernya saya mau cerita dua hal dalam satu posting ini yaa itung-itung beras mahal lah, yaitu mengenai Gudeg Yu Jum yang tersohor itu dan beberapa footage foto hunting saya.

okeh, pertama tentang gudeg yu jum. ini gudeg rasanya harus diketahui oleh kita, para mahasiswa indonesia yang selalu lapar dahaga. selain karena gudeg adalah makanan aseli jogja juga karena harga dari gudeg yu jum yang murah meriah terjangkau oleh kantong celana baggy kita! hahahha kalo yang pake skinny pasti lebih menjangkau deh, kekeke.

kalo mau cari gudeg yu jum letaknya di dekat fakultas kehutanan UGM. UGM yang jogja lo, bukan UGM malang, alias Universitas Gajayana Malang, hehehehhe. deket FK sama MM, kalo gak salah di daerah selokan. agak nyelempit memang, tapi kalo anda terbiasa sholat dhuha pasti akan menemukan warung ini dengan mudah. kalo tetep gak ketemu, bisa tanya ama bapak atao ibu yang lagi lewat, tapi jangan bapak dan ibu berkulit putih berambut brunnete berkaos kutang, karena mereka adalah para turis yang pasti takkan tahu dimana warung yu jum bersembunyi.

mengenai rasa jangan ditanya. manis gula merah yang meresap ke dalam buah nangka muda ini begitu bersahaja. dimana sekali kulum rasa itu akan memenuhi rongga mulut anda. ditambah lagi paduan unik dengan sayur cecek yang rada pedes hummm yummy! kalo kurang pedes, anda bisa menambahkan level pedes itu dengan lombok-lombok abang yang siap di ceplus. huuuh maknyuuuus. kekeke. harganya pun murah, dengan lauk telur bulet dan segelas es jeruk bisa didapatkan sekitar 6000-an. kalo pake ayam ya tambah dikit lagi.sedangkan foto-foto saya, sebenernya ingin bercerita tentang heningnya jogja. selama ini kita mengenal jogja sebagai salah satu tempat dugem yang asyik. pub-pub pun berkeliaran dengan gagahnya. menyuguhkan arak dan hiburan yang membuat kita betah melek sampe pagi. aktifitas para mahasiswa jogja yang rata-rata menganut ayat "everyday is sunday" juga membuat kota ini selalu dalam kondisi terjaga akibat ulah mereka yang cangkruk tak henti-henti.

tapi sesungguhnya di sudut lain jogja masih ada keheningan. masih ada tempat bagi sunyi untuk bersemayam. dimana tempa-tempat ini merupakan tempat yang ndah untuk merenung. mengaggumi masa lalu. wes gak usah kakean omong ini dia beberapa fotonya.

jogja in silence
prambanan temple and mount merapi
in affair with 350D
ya buat yang mau tau banyak tentang jogja, beberapa temen punya projek namanya "Djormas" alias Djogja Ora Masalah. yaaa semacam city guide jogja lah. situsnya bisa diklik di sini.

2 comments:

bandenK said...

Jancuk...

Djormas g PerNah mengkultuskan diri sebagai "City Guide"...Tolong di Ralat,,,agar tidak terjadi mutilasi wacana dari para pengunjung Blog-mu,,,Thank's advance.

aklam said...

hohoho okeh bos! lha trus nek dudu sitigaet opo? lha wingi jaka ngomonge sitigaet e...
mohon maaf atas kesalahan penulisan redaksi kami! hahahah