Pages

12/19/08

Ampel Afterhour

Text: Ayos Purwoaji
Photo: Ayos Purwoaji

feat. Zhuang Wubin
________________

Sejak dulu saya selalu percaya: Ampel itu mempesona! hal itu menjadi lebih kuat ketika beberapa waktu yang lalu teman saya, Zhuang Wubin, mengajak saya untuk hunting bareng di kawasan Ampel. Tampaknya dia juga menyukai kawasan tua ini. Kalo dulu saya pernah jalan ke ampel sama mas Fahmi suatu siang di hari Jumat, dimana peziarah dan pasar Ampel Suci sedang ramai-ramainya. Nah kali ini saya sama Wubin ke Ampel pas malam hari, saat para peziarah tak lagi banyak, dan pasar Ampel Suci sedang berkemas ingin pulang.

Wubin and the backbone,
dia gak suka difoto...


Ada banyak hal yang baru bagi saya. melihat para jamaah sedang pulang dari masjid, ibu penjual kurma yang sedang ditingkahi hujan, signage tua yang selalu menghadap ke arah yang sama. Ternyata Ampel yang tanpa hiruk pikuk itu juga bisa menjadi indah di lensa fix saya.

Begitu juga dengan beberapa orang yang sedang bermain gaple di pasar Ampel Suci. mereka asik berjudi. Wubin pun menyeletuk,"This is haraam!" ujarnya dengan logat Singlish yang kental. Saya tersenyum kecut. Saya juga sempat berbincang sedikit dengan mbah Rejo, seorang palmistry yang suka menebak nasib dari garis-garis tangan kliennya. "Kalo kesini hari Jumat Legi dik, pasti ramai!" ujar mbah Rejo.

Ya harus saya akui, Ampel di malam hari itu paradoks yang indah. Nuansa religius yang kental bercampur dengan aroma malam yang jahanam. Surga dan neraka lebur dibawah selimut hangat pengemis yang tidur di emperan.

monggo dinikmati photoshoot saya:)


nb:
- Foto kover saya ambil di depan sebah musholla kecil di perkampungan Ampel selepas Isya.
- Liputan ini turut memperkaya tema Surabaya Heritage Trip, sebuah program dokumentasi kota oleh Hifatlobrain. Anda pun bisa berperan!

6 comments:

Zayn Zesha said...

Ampel itu beda
penuh pesona yang tidak biasa
yang hanya bisa dirasa
oleh mereka yang pernah ke sana

musim said...

wah...kalo tampilan visual yang ini malah lebih dahsyat lagi. kaya liat foto-fotonya natgeo, hahaha...
anyway toekang ramal telapak tangan ntuh juga pelanggan sarkam lho. Bravo

aklam said...

@ zayn zesha
hoho bener banget mal! ampel itu indah...

@ bang musim
hehehe berarti mbah rejo juga suka ngeramalin sampeyan jangan2...

fajjar_nuggraha said...

suatu saat aku juga pasti akan kesana....
tunggu aja saatnya...

asasino said...

mantab, postingan hflb selalu mangstab. keep posting ya gan! oiya sebagai simpatisan hifatlobrain, meski saya termasuk hibrainlofat ingin kasih inpo. coba mas aklam ngulas ttg pasar TP pagi. saya dengar ada pasar pakaian bekas import disana, yang sudah jadi jujugan para mahasiswa kota metropolis untuk tampil modis. bahkan salah satu referens wajib jurusan mas aklam belanja kostum. coba diulas. pasti mantabs.

trus coba ulas juga pasar2 tradisionil, macam pasar ikan deket ampel situ atau mungkin ulas pasar genteng.

saya ingin hflb menjadi salah satu jujugan para muda yang rindu akan tradisionalitas, tawar menawar dan tidak mengenal fixed price ditengah dominasi carefour dan beragam mall yang menawarkan manekin cantik.

myscoutchemistry said...

merinding banget pas liat foto ibu2 pas sholat malam..
jadi inget ibu di rumah yg selalu bangun di dini hari...