Pages

2/26/09

Central Java Culinary Experiences ala Traveler Kere


text and photo: Ayos Purwoaji


Hmm rasanya akan sangat hambar jika kita melakukan trip namun tidak melakukan sebuah penjelajahan kuliner. Maka dari itu, saya pun tidak akan menyia-nyiakan kesempatan jelajah kuliner saat melakukan trip ke Solo-Jogja bersama koplo minggu lalu. posting ini saya buat terpisah dengan post diatas karena ini menyangkut masalah yang lebih spesifik, juga materinya banyak. kalo dijadiin satu takutnya pembaca hifatlobrain mblenger... hehehe

oke makanan pertama yang masuk ke perut saya selama trip ini adalah: Gudeg Ceker Bu Kardi di deket hotel Asia, Solo. Saya sendiri memang sudah lama mengidamkan makan gudeg ceker dan tengkleng khas solo, tapi kali ini yang terpenuhi baru gudeg cekernya, hmm ndak papa lah...

Rambud, Papay, Itank

Saya diajak nyangruk di warung Bu Kardi sama tiga teman saya yang berdomisili di Solo. Ada papay yang anak DKV UNS, ada itank yang memang hobi kelayapan malem2, dan kebetulan ada Rambud yang jauh-jauh dateng dari jawa barat. Sembari ngrikiti ceker kamu ngobrol panjang lebar tentang hidup. Sebuah malam yang hangat.

Gudeg ceker Bu Kardi

Rasa Gudeg Bu Kardi sendiri menurut saya cukup layak untuk diposting, meski kalo soal rasa masih harus bersain dengan gudeg Yu Jum di Jogja. Yang khas dari Bu Kardi ini adalah cekernya -dimana di warung Yu Jum tidak disediakan. Bu Kardi mengolah cekernya ini dengan cara diopor, hingga lunak sekali. Padahal biasanya ceker yang disajikan dengan gudeg itu dimasak kecap dan aloot sekali, tapi di tangan Bu Kardi semua jadi beda.

Masih di Solo. Saat berjalan-jalan di areal sekaten dengan koplo, mata saya tertuju pada jejeran makanan coklat yang kelihatannya terasa legit sekali. Yup! itu adalah jenang klopo yang hanya dimasak saat ada sekaten. Meski bertekstur keras, makanan rakyat ini punya rasa manis yang sangat khas. apalagi adanya potongan kelapa muda di dalamnya membuat renyah bunyi dan rasanya jadi gurih. unik juga dimakan sebagai teman pas muter-muter sekaten :)

Jenang Klopo khas Sekaten

Sesampainya di Jogja, setelah janjian dengan sahabat saya, Bondan, saya pun dimampirkan di sebuah warung kopi yang cukup enak buat nyangkruk di daerah Jakal Jogja. Namanya warung kopi Ning Ratri. Selalu penuh setiap malam, bahkan untuk mendapatkan tempat saja susahnya minta ampyun. Dari segi rasa sih sebenernya tidak terlalu istimewa, namun suasanya dan tempatnya yang ramai bikin orang jadi happy. Apalagi atmosfer jogja yang ndagel bisa bikin ngakak orang-orang yang lagi nongkrong. Makasih bondiy dah mau menemani saya ngobrol hingga larut...

Bondan

Kopi Ning Ratri, Jakal Jogja

Esoknya, setelah capek muter-muter pasar beringharjo dan museum kolong tangga, saya dianterin mbak marisa untuk cari maem siang. Saya pun diajaknya ke sebuah warung pecel di ujung jalan malioboro. pecelnya cukup enak saya pikir, apalagi ditemani oleh tempe bacem dan ote-ote, huuu sippp... Navan, adik saya bahkan harus nambah saking ketagihan.

Mbak Marisa, mbaknya Yonara

Pecel Pojok Malioboro

***
harga dari makanan-makanan di atas adalah:

Gudeg Ceker Bu Kardi
Nasi Gudeg 1 porsi + ceker satu piring + es teh = 7500 perak

Jenang Klopo Sekatenan/potong
= 500 perak

Segelas Kopi Ning Ratri
= Gratis! (dibayari Bondan, hehehe, tapi regone pironan Ndan?)

Pecel Pojok Malioboro

Nasi pecel 1 porsi + tempe bacem + ote-ote udang + es teh = 6000 perak

gimana? murah meriah tho? hehehe yawislah itu dulu laporan kuliner saya dari trip Solo-Jogja. Maturtengkyu. Salam kuliner selalu.

Thanks to:
Itank-Papay-Rambud-Fajar Bulis buat referensi bu Kardinya, Bondan yang udah nemenin ngobrol semalaman di ning Ratri, mbak Marisa atas pertemuannya yang tidak terduga dan pecelnya yang top markotop, dan terakhir buat my lovely brother, Nabun sang kotakcoklat...

7 comments:

bondan said...

mbuh regone, aku yo lali hehehehe

Si Kotak Coklat said...

halloooo...

saya nambah es teh! bukan pecel!!!

tapi saya akui, suasana malioboro menambah kenikmatan tersendiri.

mengapa setelah beberapa tahun di jogja saya baru sekarang merasakan kopi ningratri (padahal 5 menit dari kos) dan pecel pojok malioboro?

lebih baik telat daripada tidak, hahaha...

aklam said...

@bondan
wah postinganku dadi ra valid piye iki, huhuhu...

@nabun
oh iya tho? lupa aku... hehehe

Marisa said...

tau fotoku mau dipajang, aku pasti pose 'cantik' deh. Apa kabar pemilik 'mimpi' yang sama? Semoga suatu saat nanti kita benar2 mewujudkan mimpi yang sama.....AMIIIN

aklam said...

hoho welkam mbak marisa, hehehe

didut said...

wah sip sip ..bisa jadi masukan pas menjelajah di solo nanti :D

aklam said...

haha wah berlebihan mas didut iki... kekeke