Pages

1/6/11

TravelXpose Januari 2011


Alhamdulillah feature ringan saya menjadi Travel'sNote di majalah TravelXpose edisi Januari 2011. Sebetulnya proses menulisnya cukup dadakan karena baru tahu assigment ini dari Dwi Putri Ratnasari, seingat saya pas sore hari. Deadline-nya sendiri tengah malam. Sore itu saya iya-in saja tawaran Putri, meski jemari ini masih malas untuk menyentuh keyboard.

But clock's ticking, dan saya baru sadar kalo hari sudah beranjak semakin malam. Saat mengecek email, ternyata ada berapa buah email dari Putri yang semua isinya mewanti-wanti saya untuk taat tenggat. Ohyes, Putri -pada saat genting- ternyata bisa berubah menjadi manager yang cerewet luar biasa.

Sementara otak saya masih blank mau nulis apa, angle-nya apa, foto gimana, akhirnya saya tulis saja dengan fokus kuliner Wamena. Ya saya menuliskan kisah saya dengan lobster air tawar endemik Lembah Baliem yang gurihnya ampun DJ. TravelXpose awalnya meminta lima buah foto, namun akhirnya saya kasih sepuluh! Hahaha semoga mas editor TravelXpose menyukai sikap royal saya :p

Dan akhirnya dimuat. Terimakasih Tuhan.

Tapi sayangnya ada sedikit hal yang membuat saya ketawa nggak bisa berhenti. Judul artikel saya berubah menjadi "Menjajal Si Selingkuh di Wamena". Ohno, memang Udang Baliem (Cherax sp) lebih familiar disebut Udang Selingkuh oleh masyarakat lokal. Tapi judul artikel saya itu seperti sebuah ajakan how-to-cheat-tribal-woman-in-Wamena. Huahahaha. Tapi perayalah kawan, saya tidak akan melakukan hal tersebut. []

3 comments:

Dwi Putri Ratnasari said...

whaaat? saya cerewettt? ini pembunuhan karakter namanya. saya pendiam kok.

seniman vertex said...

hahah dasar kamu pernah *selingkuh.
btw selamat atas artikelnya, damn mosok kudu tuku majalahe?.
duit menipis bwt naked traveler & lonely planet :|
ada versi pdf nggak? :p

Nuran Wibisono said...

gak pernah selingkuh? bukannya udah pernah dulu? :p